Kiat

Menangkal Valentine dalam Delapan Langkah

Katakan tidak pada Valentine.

Ada cara mengidentifikasikan status seseorang. Yaitu dengan menanyakan apa arti dari Februari. Kalau jawabannya “bulan pemilu”, bisa dipastikan dengan kemungkinan error 0% mereka jomblo. Tapi jika mereka jawab “bulan penuh kasih sayang”, mereka teridentifikasi sudah punya pasangan. Dan kalau ada yang jawab “bulan penuh kasih sayang dan pilkada”, jika bukan jomblo nasionalis, mungkin dia admin.

Kamu yang udah punya pasangan sih pasti nungguin hari ini. Yang cewek akan bertanya-tanya, bakal dikasih boneka beruang, perhiasan, atau diajak bikin buku nikah? Buat kaum pria, kamu pasti lagi mikir keras buat kasih surprise buat cewek kamu: mau kasih video surprise atau buat valentine trap? Atau special dinner in special place? Tapi bukan kaum cewek doang loh yang bisa dapat kejutan, kaum cowok juga bisa dikasih. Kalau bingung mau kasih apa yang bikin cowok kena stroke deg-degan, kasih aja tuh testpack yang ada tanda negatif.

Bagi penduduk jomblonation, bulan ini dan khususnya hari ini masuk dalam blacklist mereka. Ini bulan penuh godaan dan cobaan, bulan penuh siksa yang menguji kesabaran, bulan penuh tekanan dari sekelilingnya, bulan yang bikin mereka para jomblo, baik pria atau wanita, bahkan yang tidak teridentifikasi sekalipun, hanya bisa nangis sambil gigit jari dan dengerin lagu-lagu melow. Diam-diam mereka kesal kehebohan pilkada bikin wacana haramkan Valentine tahun ini jadi sepi terdengar.

Tapi, tenang saja. Ada kabar gembira, gaes, berikut ini ada beberapa tips untuk nge-hack Valentine yang bakalan bantu kamu jadi Valentine’s day survivor.

1. Matikan Hape

Tahu kan kebiasaan orang jaman sekarang yang dikit-dikit langsung cekrek. Biasanya udah dekat-dekat hari Valentine pasti banyak banget postingan yang berbau Valentine di media. Untuk mengantisipasi musibah iri dan dengki, kamu wajib matiin hape kamu seharian.

2. Belanja Online

Don’t come out from your home, hari Valentine itu identik dengan toko-toko yang menjual pernak-pernik cokelat dan boneka. Demi kebaikan jiwa dan sanubari kamu, kamu bisa memilih belanja online. Dan kalau nyokap kamu maksa ngajak keluar, alternatifnya pura-pura aja lagi sakit (nggak bohong kok, kan emang lagi sakit. Sakit hati).

3. Meyakinkan Diri 14 Februari Tidak Ada

Dalam menjalani kehidupan yang penuh lika-liku ini, keyakinan itu penting. Kamu bisa meyakinkan diri kamu kalau Valentine itu tidak ada dan tidak pernah ada. Valentine itu hanyalah mitos. Kamu bisa mencoret tanggal 14 di kalendar kamu dan menggantinya dengan 13B.

4. Pura-Pura Sibuk

A: bro, Valentine ini lu ngapain?
Kamu : enggak mikirin, bro. Daripada Valentine, gue lebih konsen dengan pemilu nanti. *sambil berjalan berlalu meninggalkan A, sampai toilet, nangis*

B: kamu kasih siapa cokelatnya nanti?
Kamu: cokelat?! Memangnya kamu pikir dengan cokelat nasib bangsa ini akan membaik? *sambil menggebrak meja.
B: gue kan cuman na ….
Kamu: kamu kontrarevolusioner!

5. Pura-Pura Punya Pasangan

Nah buat kamu yang nggak mau kalah dan tetap mau merayakannya sekalipun dengan cara tidak halal, ada beberapa langkah yang bisa kamu lakukan.
– Pertama, kamu bisa beli cokelat dan boneka.
– Bungkus rapi, pagi buta berangkat sekolah dan letakin di meja kamu.
– Datang telat biar anak lain sadar ada kado di meja kamu.
– Lihat hadiah dan langsung pura-pura terkejut, cekrek, posting di IG, pasang tagar #whoareyoumysecretadmirer?

6. Pasrah

Biasanya ini dilakukan mereka yang sudah kuat dan tabah menghadapi dunia dalam kesendirian, yang sudah bertahun-tahun menjalani kerasnya hidup sebagai jomblo, bener nggak, mblo?

7. Memaknai Ulang

Ingat ya, hari Valentine itu hari kasih sayang. Dan hari kasih sayang itu bukan harus dengan si doi. Hari kasih sayang adalah waktu ketika kita memberikan waktu dan diri kita pada orang yang kita paling sayangi, dan siapa lagi kalau bukan orang tua kita.

Jangan lupa, yang mendoakan kita setiap hari itu hanya orang tua kita, yang pura-pura kuat walaupun lagi sakit supaya nggak buat kita khawatir itu cuma orang tua kita, dan yang paling tulus menyayangi dan mencintai kita hanya orang tua kita. Kamu nggak perlu beli sekarung mawar dan segerobak perhiasan, cukup buatkan makanan kesukaan mereka dan tuliskan di selembar kertas betapa kamu mencintai orang tuamu, itu sudah cukup untuk membuat mereka menangis termehek-mehek. Karena terharu? Oh, bukan. Ternyata karena nangisin prospek mereka punya cucu yang makin menjauh.

8. Cek Tanggal Lahir

Sebagaimana tahun baru adalah alasan kenapa kamu lahir di bulan September, bulan lahir di November bisa jadi indikasi kalau kamu produk perayaan Valentine. Untuk kamu para Novemberian, sadarilah, sekeras apa pun kamu mau nolak Valentine, itulah penyebab kamu ada di dunia ini.

Menangkal Valentine dalam Delapan Langkah
Comments
To Top

Send this to friend