Laki-laki Tidak Suka Belanja? Kata Siapa?

MOJOK.COKatanya laki-laki itu tidak suka berbelanja. Lah terus, cara mereka memenuhi kebutuhannya gimana?

Selama ini, stigma yang berkembang di masyarakat, makhluk yang doyan berbelanja itu adalah perempuan. Benarkah seperti itu? Kemungkinan, yang mendasari stigma tersebut dikarenakan para lelaki ini paling males jika harus menemani perempuannya berkeliling untuk belanja sesuatu.

Kebanyakan–bukan semuanya loh, ya–para lelaki ini hanya mengantarkan sampai depan toko atau mall. Lalu memilih menunggu di suatu tempat. Memberi kesempatan perempuannya untuk mengeksplor seisi tempat belanja tersebut. Berusaha untuk tidak menganggu atau mengintervensi. Seakan-akan membiarkan perempuannya untuk menjalankan ibadah me time. Sungguh sebuah alasan yang sangat mulia.

Lalu, apakah dikarenakan hal ini, yang kemudian mendasari stigma bahwa perempuan itu suka berbelanja sementara lelaki tidak? Kemudian, berkembang stigma bahwa laki-laki itu tugasnya mencari uang, sementara perempuan bertugas menghabiskannya.


Na na na na~

Tunggu dulu, tunggu dulu. Sampai kamu membaca fakta ini!

Dari hasil riset Katadata Insight Center (KIC) yang berjudul, “Indonesia E-Commerce Mapping 2018” yang dilakukan oleh 20 ribu pengguna e-commerce di 34 provinsi di Indonesia, menghasilkan temuan yang meluruhkan stigma tersebut.

Ternyata, dari hasil risetnya, justru konsumen laki-laki lah yang lebih banyak berbelanja menggunakan e-commerce. Yap, dengan jumlah 52,97% dari seluruh responden. Lha, kok bisa gitu?

Menurut analisis sok nyikologis saya, pada dasarnya laki-laki itu suka atau setidaknya butuh berbelanja. Tentu mereka butuh belanja untuk memenuhi kebutuhannya. Namun yang berbeda dengan perempuan, lelaki ini adalah makhluk yang mager untuk berbelanja. Sehingga, tidak mengherankan jika dibanding perempuan, jumlah lelaki yang suka berbelanja online menjadi lebih banyak.

Baca juga:  Provinsi dengan Kualitas Udara dan Air Paling Jelek Setelah Jakarta

Dikarenakan mereka merasa mager jika harus muter-muter untuk mendapatkan barang yang mereka inginkan. Maka belanja online menjadi solusi paling tepat untuk permasalahan tersebut.

Hal ini tentu saja berbeda dengan kebanyakan perempuan–nggak semuanya, ya–yang menjadikan belanja tidak hanya sekedar untuk mendapatkan barang yang mereka ingingkan, namun juga sebagai sarana rekreasi untuk melepas penat.

Bagi sebagian perempuan, kegiatan berbelanja juga menyimpan hasrat untuk jalan-jalan. Melihat barang-barang ‘lucu’ yang siapa tahu ada yang didiskon dan cocok di kantong.

Eits, masalah jalan-jalan ini bukan sekedar untuk menyegarkan mata loh. Namun juga untuk mendapatkan pengetahuan baru. Siapa tahu kemudian punya ide baru untuk bisnis sampingan. Atau setidaknya, jadi paham harga-harga pasar.

Ehem, mengenai harga ini juga penting bagi perempuan yang identik dengan si pengatur keuangan, kan?

Oh ya, sedikit tambahan, katanya lelaki ini hanya membeli barang-barang yang penting baginya dan yang benar-benar ia butuhkan. Hal ini kemudian menjadikan ‘oknum lelaki’ protes ketika perempuan sering membeli baju, kosmetik, tas, atau sepatu. Padahal barang-barang tersebut sebenarnya tidak dibutuh-butuhin banget.

Ehm, mending, laki-laki yang masih protes dan sok-sok nasihatin perkara itu, diem aja deh. Apalagi kalau uang yang dipakek buat belanja itu bukan uang darimu. Iya, mending diem aja, kalau kamu (para lelaki) ternyata masih sering beli mainan-mainan semacam gundam yang harganya naudzubillah itu.

Baca juga:  Betapa Susahnya Memahami Perempuan

Hapuskan pandangan bahwa hanya perempuan suka menghabiskan uang belanja-belanja. Tolong hapuskan, karena sebenarnya kita berdua sama saja.

Jadi, stigma bahwa lelaki tidak suka berbelanja, sebenarnya bukan karena ia benar-benar tidak suka belanja. Stigma ini ada karena laki-laki tidak suka mengasisteni perempuannya untuk berbelanja. Ya, masalah tidak suka menemani plus mager kalau diajak muter-muter tersebut, kemudian digeneralisir dengan tidak suka berbelanja. Iya gitu.

Lah kalau nggak belanja, cara ia memenuhi kebutuhannya, gimana dong? Dibelanjain orang terus?